Tuesday, June 9, 2009

Aku dan kehidupanku(7)

Sudah cukup lama aku tidak menulis.. Hmmm..

Sudah sebulan aku berada dirumah. Maklumlah, cuti semester panjang selama dua bulan sedikit sebanyak membuatkan diriku tersangatlah bosan.. Menghabiskan masa dengan adik-adik, anak-anak saudara sepupu, sepupu-sepupu dan sudah semestinya dengan laptop tercinta.Hehehe..

Perjalanan hidupku tidaklah seperti adik-adik yang lain, bila dah lahir semuanya ada.. Maksud aku, semua kemudahan sudah tersedia.. Bagi aku, pengalaman hidup dalam serba kekurangan mengajar diriku menghargai setiap sesuatu yang dikurniakan..

Pengalaman ke sawah padi, kebun getah, dan dusun buah-buahan kurasakan sesuatu yang tidak semua orang pernah lalui.. Pengalaman manis bersama-sama arwah Tokwan ke sawah tidak
sedikit pun aku lupa.. Batang pokok kelapa yang dulunya tempat aku berdiri sambil menunggu
Tokwan untuk menaiki basikal tua masih lagi megah berdiri sedangkan sudah hampir dua dekad berlalu.. Basikal tua arwah Tokwan masih lagi tersandar lagi pada jelapang padi tidak jauh dari rumahku..

selalu juga aku minta pada Mak untuk ceritakan tentang diriku masa kecil.. Mak kata aku nakal sikit.. Pernah panjat tingkap,lepas tu jatuh.. Tercucuk jarum mase main mesin jahit..Pernah amik duit RM50 ayah nak beli ais krim, last-last kene cekup jugak masa balik..Hehe.. indipendant sebab tak sampai umur setahun lagi dah dapat adik. So, kena la bawak diri.. Hehe.. Yang paling tak boleh lupa jugak, mase kecik-kecik aku selalu ikut sepupu aku pergi tadika sampai sepupu aku malu nak pergi sebab aku asyik ikut je..

Mak kata lagi, aku selalu merantau kat umah makcik-makcik aku sebab mak aku sibuk jaga adik aku..sebab tulah sepupu-sepupuku umpama adik-beradik aku sendiri..



Namun... Masa sudah berubah...

Pengalaman lalu sedikit sebanyak mengajar diri ini erti tabah,
erti menghargai sebuah kasih sayang,
erti persahabatan,
serta erti pengorbanan..

Aku sedar ..
bukan mudah mengecap kejayaan..
bukan mudah untuk mengejar apa yang diinginkan..


Selagi kita hidup, perjuangan akan tetap diteruskan.. Hidup sepertimana kita angan-angankan, tetapi tak mengharapkan semuanya menjadi kenyataan.. Hidup dengan kelukaan tak bermakna pedih, kadang kala menjadi ubat paling mujarab untuk sembuh dan meneruskan perjalanan yang masih panjang..

Bukan hidup seperti lalang dipinggir laluan, tanpa arah dan tujuan..


2 comments:

arnamee said...

Salam ziarah..

*singgah sat.

indahnya pemandangan..;)

nailofar_hazirah said...

hehe.. nnt sy postkan lg gmbar..